Cerita kehamilan - part 1

8:59 PM

maternity photo ala-ala, pake kamera sendiri aja dan di halaman rumah doang

Sekarang saya sudah memasuki wks. 40! dan dedek bayi belum juga menunjukan tanda-tanda mau keluar, wkwkw. Jadi ya udah sambil nunggu mules, mari flashback ke ke 9 bulan laluu..

----
Karena suka banget sama anak kecil, saya dan suami memang tidak berniat menunda kehamilan sama sekali. Tapi juga sama-sama mengingatkan dari sebelum nikah, kalaupun tidak langsung diberi harus sabarr dan tetap positive. Ini penting lohh,.. karena percaya deh pertanyaan "udah isi?" itu lgsg datang bahkan sehari setelah kita nikah!
Ya kale udah isi.. masih sibuk itung angpauuu! wkwkw.


Jadi tipsnya dari awal harus manage ekspektasi dengan datangnya pertanyaan-pertanyaan itu karena lama-lama gengges juga tuhh ditanyain. Dari yang tenang-tenang, lama-lama bikin agak khawatir juga. 'duh iya jg ya  kenapa ya belum isi', jujur sempet terbresit juga pikiran seperti ituh. Jadi ayooo mari kita putus mata rantai ke-kepoan menanyakan 'udah isi' atau belum.. karena mgkn aja pertanyaan simple itu bikin yang ditanya khawatir, gelisah, or bahkan mewekkk.

Setelah baca-baca dan bertanya ke obygin, ternyata wajar banget kalau gak langsung isi. Kenapa? Karena masa ovulasi dimana sel telur siap dibuahi hanya 24 jam saja loh. Jadi yah kalau berbuat diluar masa itu kemungkinan hamilnya kecil. Kalau kata obygin saya, boleh mulai khawatir kalau dalam 1 tahun selalu berusaha di saat masa subur, tp belum juga isi.
Jadi waktunya lumayan lama 1 tahun, dan dengan catatan dimasa subur. jadi wahai para newly wed, tetap santai, positive dan semangat ya!

Dulu siklus period saya itu berantakan, mulai teratur kira-kira 4 bulan menjelang menikah. Gak tahu ada hubungannya apa nggak, tp waktu itu saya teratur minum natur e. Alhamdulillah dengan siklus period yang teratur saya bisa menghitung masa subur dan merencanakan kehamilan lebih baik. Dibulan kedua kehamilan, mulai deh itung masa subur.. tapi belum berhasil, dibulan ketiga coba lagi, dan Alhamdulillah telat 2 minggu. *harap-harap cemas

Beli test pack!

satu garis muncul,, dan diikuti 1 garis lagi tp masih samar.. tp udah seneng aja, coba lagi pake merek lain, hasilnya sama. Kalo si izki si udah yakin itu hamil tandanya, tapi saya masi krg yakin. Jadilah kejadian absurd terjadi.

"Sayang, kamu coba dong test pack, siapa tau alatny salah ni"

Mungkin saya satu2nya istri yang nyuruh suaminya test pack dan izki satu-satunya suami yang nurut disuru test pack! wkwkw. Hasilnya? ya tentu negative dong, ga kebayang jg kalo positif.. hihi

Alhamdulillah. langsung browsing-browsing obygin untuk cek beneran hamil ga yaah... 

*bersambung





You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images